Kekasih Anda Ternyata Gay? Kenali dari Matanya

foto
Pemeo mata adalah jendela jiwa barangkali ada benarnya. Kini, ilmuwan menyatakan dari mata kita bisa tahu orientasi seksual seseorang.

Para peneliti di Cornell University menggunakan lensa inframerah khusus untuk mengukur perubahan pupil mata saat menonton video erotis untuk menentukan orientasi seksual mereka. Hasil penelitian itu diterbitkan dalam jurnal ilmiah PLoS One edisi Agustus.

Dalam kebanyakan kasus, orientasi seksual ditunjukkan dengan pelebaran pupil matanya, yang menunjukkan tanda-tanda gairah. Sebelumnya, ilmuwan menggunakan instrumen untuk mengukur stimulasi genital, metode yang dianggap “terlalu invasif” dengan memasukkan alat tertentu ke dalam atau sekitar alat kelamin seseorang.

Penelitian membuktikan, gairah atau “perhatian” terkait dengan pelebaran pupil.
“Kami mencoba untuk menemukan langkah-langkah yang tidak begitu invasif, tetapi dapat diandalkan. Kamera pelacak inframerah berfokus pada mata orang yang menonton video atau gambar dan mengukur perubahan ukuran pupil,” kata pemimpin peneliti, Gerulf Rieger.

Penelitian melibatkan 325 subjek – 165 pria dan 160 wanita, berusia 20 sampai 35 tahun, yang semuanya terbuka tentang orientasi seksual mereka.
Sebagai kontrol, subyek diperlihatkan foto-foto telanjang dan video dari jenis kelamin yang mereka tidak tertarik. Subjek juga ditunjukkan video orang berbicara tentang cuaca.
Bisa ditebak, pria heteroseksual menunjukkan pelebaran pupil lebih setelah ditunjukkan video seksual perempuan, dan sedikit laki-laki.

Perempuan heteroseksual, bagaimanapun, menanggapi kedua jenis kelamin, membenarkan penelitian sebelumnya bahwa wanita memiliki fluiditas lebih dalam seksualitas mereka. “Mereka menanggapi segala sesuatu yang dalam beberapa cara seksual, tapi ini tak berarti mereka biseksual,” kata Rieger.
Studi ini memiliki hasil mengejutkan pada pria yang mengatakan mereka biseksual. Mayoritas laki-laki yang diidentifikasi dengan orientasi ini menanggapi video seksual dari pria dan wanita.

“Kami akhirnya berpendapat bahwa keinginan seksual yang fleksibel tidak hanya terbatas pada wanita. Beberapa pria memiliki juga, dan itu tercermin dalam pupil mereka,” kata peneliti lainnya, Ritch C. Savin-Williams, yang juga seorang profesor pembangunan manusia di Cornell.

Mengukur gairah seksual selalu menjadi tantangan bagi para peneliti. Tes ini mungkin memiliki beberapa aplikasi praktis, ketika gairah dan orientasi seksual dinyatakan tidak cocok. Terapis atau dokter dapat membimbing seseorang dengan hasil tes mereka sendiri.
sumber
Share :
 
Comments
0 Comments

Poskan Komentar

 
Template Created by Creating Website Published by Berita-8
Proudly powered by Blogger