Warga Yaman Rela Nikahkan Anak Gadis Asal Bisa Makan

Eaman Thabet akan segera menikah, tetapi ini bukanlah pernikahan seperti dalam  dongeng. Dia tidak tahu siapa suaminya akan atau di mana ia akan menghabiskan sisa hidupnya, ia hanya tau jika ia tidak menikah dalam beberapa minggu ke depan ia dan saudara laki-lakinya kemungkinan besar akan kelaparan.
Eaman terlihat jauh lebih muda dari gadis 16 tahun seharusnya. Dia belum makan dengan baik dalam beberapa minggu - keluarganya hidup miskin. Saudara laki-lakinya mencari pekerjaan setiap hari tetapi tidak ada pekerjaan. Tragisnya dia tidak sendirian. Di seberang Yaman, orang tua putus asa semakin dipaksa untuk menikahi putri mereka hanya agar mereka bisa makan.
 
Negara ini dalam cengkeraman bencana kelaparan dengan 10 juta orang diperkirakan - hampir setengah dari seluruh penduduk - tidak memiliki cukup makanan untuk dimakan. Menurut PBB angka terbaru sekitar lima juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan mendesak dan hampir satu juta anak beresiko kekurangan gizi parah.
Ibu Eaman, janda dari Salama Abdu Thabet, tidak ingin melihat putrinya menikah begitu muda, tapi dia merasa tidak memiliki pilihan lain kecuali maumenonton anak-anaknya yang lain mati kelaparan. Putranya mencoba untuk menemukan pekerjaan sebagai kuli di pasar mingguan, sementara dia dan putrinya menenun keranjang untuk dijual - tapi itu tidak cukup ..
Para keluarga dari desa Quaraibah, di Hodeidah pedesaan, di pantai barat Yaman bertahan hidup sedikit lebih baik - Beberapa potong roti dan beberapa pasta tomat entah bagaimana harus dibuat makan malam untuk tujuh orang. Uang mahar dari pernikahan Eaman yang bisa membuat perbedaan antara hidup dan mati. Salama berkata: "Aku akan menikahi putri saya karena suami barunya akan memberi makan dan menyediakan rumah untuknya. "Kami tidak memiliki apa-apa: kita tidak memiliki rumah yang layak dan kami tidur di lantai. Jadi kita akan menikahinya. "Kami tidak memiliki makanan atau apa pun dan kami keluarga besar dengan banyak anak-anak. Ada tujuh dari kita. Kami tidak punya cukup uang untuk mendukung semua orang. Saya sangat sedih. Putriku sangat muda. "
Apa yang membuat situasi lebih sulit untuk dipahami adalah fakta bahwa Yaman tidak menderita kekurangan makanan utama atau kelaparan. Ada makanan untuk dijual, namun harga spiral di pasar global menjadikan orang tidak mampu lagi membeli makanan-makanan dasar seperti roti.
 
Pengemudi traktor, Mohammed, menikahkan putri 14 tahunnya,  Safia beberapa bulan yang lalu karena keluarga butuh uang mahar untuk makanan. Dia mengatakan: "Hidup itu mahal dan harga sangat tinggi, keadaan kita sulit. Dan karena saya tidak bisa menemukan pekerjaan, saya harus menikahkan putri saya. Biaya hidup sangat tinggi, jadi saya menikahkanya. Safia yang sangat memahami itu.
"Saya memiliki 6 saudara perempuan dan 3 saudara laki-laki. Ayah saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan apapun jadi saya menikah untuk membantu ayah saya." katanya.
"Dsini tidak ada hujan dan tidak seorang pun bisa mendapatkan pekerjaan pertanian."
 
Yaman yang didera oleh konflik di utara dan selatan. Kekacauan politik tahun lalu mengakibatkan banyak orang jatuh ke dalam pengangguran. Menurut badan amal Oxfam, keluarga kelaparan yang masuk ke dalam hutang dan menarik anak-anak keluar dari sekolah untuk bekerja. (DAILYMAIL.CO.UK)
sumber http://www.memobee.com/
Share :
 
Comments
0 Comments

Poskan Komentar

 
Template Created by Creating Website Published by Berita-8
Proudly powered by Blogger